Tunjukkan Eksistensi Budaya, UNNES Peringati Hari Tari Dunia 2019

Senin, 29 April 2019 | 23:45 WIB


Tunjukkan Eksistensi Budaya, UNNES Peringati Hari Tari Dunia 2019

Peringatan Hari Tari Dunia (HTD) menjadi momentum tak terlupakan bagi sejumlah orang, terutama di kalangan pegiat seni, akademisi, dan praktisi tari.

Bagi sebagian pihak, peringatan ini menjadi kesempatan untuk menunjukkan eksistensi dan perhatiannya pada budaya Indonesia.

Adalah Universitas Negeri Semarang (UNNES) yang secara konsisten menunjukkan perhatiannya kepada upaya pelestarian budaya Indonesia melalui kegiatan UNNES Menari 2019, Senin (29/4).

Kegiatan yang dirayakan setiap tanggal 29 April ini memang menjadi saat yang tepat untuk menampilkan seni tari secara terbuka oleh para pemerhati dan pegiat seni.

Rangkaian kegiatan UNNES menari terbagi kedalam dua sesi, yakni Pra Acara dan Puncak Acara.

Sesi Pra Acara menghadirkan berbagai tarian kolaborasi. Pada sesi ini, beberapa tari yang ditampilkan seperti Tari Dolalak oleh Dadyo Moncar, Tari Emblek Dhem oleh Setyo Langen Budoyo, Tari Haryo Penangsang Gugur oleh Among Manunggal Budhoyo), Tari Ndangger / Indang Lengger disajikan oleh Komunitas Gelung Mas Calung Banyumasan Sendratasik UNNES, Tari Turangga Mudha Pideksa oleh Bebana Abimantrana, dan Barongan Blora disajikan oleh Samin Edan.

Sementara Acara puncak menyuguhkan Klenengan, Repertoar Tari, dan Langendriyan Jatining Katresnan.

Dalam laporannya, Ketua Panitia Dr Widodo MSn menjelaskan penyelenggraan kegiatan bertujuan untuk melestarikan budaya Indonesia.

“Ini sudah menjadi komitmen UNNES terutama Jurusan Seni Drama, Tari, dan Musik (Sendratasik) untuk turut serta dalam menjaga tradisi dan warisan Budaya Indonesia,” ungkap Dr Widodo.

Penyaji, imbuhnya, tidak hanya dari kalangan mahasiswa semata, namun juga melibatkan unsur dosen dan para pegiat seni lainnya. Tahun ini, tema yang diusung adalah ‘Merawat Tradisi Meraih Prestasi’.

Hadir membuka kegiatan, Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerjasama Prof Dr Agus Nuryatin MHum.

Ia mengapresiasi, komitmen panitia untuk menyelenggarakan UNNES Menari setiap tahunnya sebagai bagian dari peringatan Hari Tari Dunia.

“Saya yakin, kegiatan ini merupakan bagian dari upaya untuk melestarikan kebudayaan bangsa. Melestarikan tarian sama halnya dengan melakukan konservasi kebudayaan. Konservasi semacam ini penting untuk terus digalakan dengan mengikuti perkembangan zaman,” ungkap Guru Besar Fakultas Bahasa dan Seni tersebut.

Dwi Hermawan (Student Staff)


DIUNGGAH : Lintang Hakim Dibaca : 248 kali
EDITOR : Setyo Yuwono

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

X